Manado

Muhammadiyah Manado Percaya Polri dan Dukung Pemberantasan Radikalisme

Oleh : Redaksi, beritakawanua.com
Saturday, 26 March 2022 22:10   534 kali
Gavrin Abudi. (foto: istimewa)
MANADO (BK) : Polri bertugas memberikan pelayanan keamanan dan ketertiban kepada masyarakat. Termasuk di dalamnya, pemberantasan kelompok radikal, intoleransi dan terorisme di Indonesia.
 
Sebagai ormas Islam yang selalu terdepan dalam menyuarakan toleransi, Muhammadiyah Manado mendukung upaya Polri dalam memberantas gerakan anti radikalisme dan terorisme.
 
Sekretaris PDM Muhammadiyah Kota Manado, Gavrin Abudi mengatakan tugas Polri secara umum bertujuan untuk pencegahan munculnya kekerasan yang bermuara pada konflik sosial.
 
“Radikalisme dan terorisme pasti memunculkan kekerasan dan konflik sosial, maka itulah kami mendukung Polri 100 persen dalam memberantasnya,” ucap Gavrin di Manado, Jumat (25/3/2022).
 
Tapi dukungan seperti apa yang dilakukan? Ia mengatakan dengan cara mendorong semua umat Muhammadiyah di Manado melalui pengajian-pengajian untuk selalu berbuat yang terbaik untuk Negara dan bangsa ini.
 
“Tidak ada lagi kata-kata yang menjurus ke paham-paham radikalisme, tidak ada lagi yang seperti itu. NKRI itu sudah menjadi patokan, Darul Ahdi Wa Syahadah namanya, itu memang sudah pas dan tidak ada tawar-tawar lagi,” tegasnya.
 
Darul Ahdi Wa Syahadah itu sendiri berasal dari kata Darul Ahdi atau negara kesepakatan dan darul syahadah atau kesaksian adalah negara tempat kita semua mengisi. Artinya, setelah Indonesia merdeka atas kesepakatan, maka seluruh elemen bangsa harus mengisi bangsa ini menjadi negara maju, makmur, adil bermartabat sesuai dengan Pancasila dan tujuan bernegara dalam UUD NRI 1945.
 
Gavrin kembali mengatakan, dukungan ke Polri bukan berarti harus ikut dalam tugas-tugas kepolisian, tetapi bisa dengan cara lain. Cara tersebut bisa seperti ceramah-ceramah agama selalu memberikan hal-hal yang menyejukkan.
 
Malah dalam dakwah oleh tokoh-tokoh Muhammadiyah tidak selalu bicara tentang surga dan neraka. Juga tidak harus bicara tentang syariat.
 
“Biasanya ada ceramah-ceramah yang dilakukan pada hari Minggu pagi tidak ada yang berbau radikal dan mengajak warga Muhammadiyah untuk menghindarinya agar tidak terpapar,” terang Gavrin.
 
Terkadang, katanya, ia dan pengurus Muhammadiyah Manado ingin mengundang pihak keamanan, pihak kepolisian, Badan Inteligen dan juga Narkoba untuk bicara atau memberikan ceramah sesuai dengan tupoksi mereka.
 
“Itu untuk apa? Agar supaya Muhammadiyah ingin maju dan bermartabat tanpa radikalisme dan terorisme,” ujarnya.
 
“Pertemuan antara warga Muhammadiyah dengan aparat kepolisian dalam ceramah-ceramah bisa memperkuat sinergitas sehingga dalam upaya mencegah gerakan kelompok radikal bisa semakin mudah,” tutup Gavrin.
 
Editor: Asrar Yusuf
 
Komentar ()
Berita Manado
Manado
19 Mar 2022 / dibaca 372 kali
MANADO (BK) : Polsek Tuminting, Polresta Manado melakukan pengecekan ketersediaan minyak goreng di sejumlah supermarket dan toko di wilayah...
Manado
17 Mar 2022 / dibaca 598 kali
MANADO (BK) : Komandan Korem 131/Santiago, Brigjen TNI Mukhlis, SAP MM mengunjungi universitas terbesar di Sulawesi Utara, Universitas Sam...
Manado
13 Mar 2022 / dibaca 509 kali
  MANADO (BK) :  Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GmnI) makin masif membentuk kadernya diberbagai Universitas.  ...
Manado
12 Mar 2022 / dibaca 390 kali
MANADO (BK) : Wali Kota Manado, Andrei Angouw mengunjungi Markas Korem 131/Santiago, Jumat (11/3/2022). Kedatangan wali kota didampingi...
Manado
06 Mar 2022 / dibaca 571 kali
MANADO (BK) : Kodim 1309/Manado terus memelihara bentuk kemanunggalan TNI dengan rakyat. Salah satunya dibuktikan pada kerja bakti...
Profil Perusahaan | © 2011 - 2022 BeritaKawanua.com - Terdepan Mengabarkan Fakta.