Hukum

Polda Sulut Bongkar Rumah Pembuat Jamu Ilegal

Oleh : Redaksi, beritakawanua.com
Tuesday, 17 September 2013 07:31   1413 kali
MANADO (BK) : Tim Khusus (Timsus) Polda Sulut membongkar sebuah rumah di kawasan Perumahan Elit Citraland Blok Eden Brigde Nomor 21 Manado, Senin (16/9/2013) pukul 23.00 WITA. Rumah tersebut ternyata dijadikan tempat peracikan obat herbal oplosan ilegal.
 
 
Pantauan beritakawanua.com di lokasi, semua barang yang diduga sebagai obat herbal ilegal ini disita dan diamankan ke Mapolda Sulut. Juga ikut digelandang 5 orang yang berprofesi sebagai pengelola dan karyawan. Kelimanya adalah OM alias Okta (32), TP alias Tonni (36), RR alias Robby (20), YCR alias Yogi (24) dan OL alias Vian (31).
 
 
Menurut Kepala Timsus Iptu Ronny Maridjan, praktik industri rumahan ini secara tidak sengaja ditemukan saat akan melakukan penangkapan seorang buronan kasus penipuan dan penggelapan yang masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO) Polda Gorontalo.
 
 
"Informasi dari anggota Polda Gorontalo, buronan tersebut tinggal di rumah itu. Saat digebrek tidak ada tapi kami menemukan kemasan-kemasan dalam bentuk jamu," kata Maridjan kepada beritakawanua.com, Senin malam. 
 
 
Ungkapnya, setelah melakukan pemeriksaan, di dalam rumah ditemukan sejumlah bahan berupa 5 bungkus besar serutan kayu pahit, 32 galon madu, bahan kimia untuk pupuk, adonan jamu oplosan serta ratusan botol kecil kemasan. Juga ditemukan kemasan produk Bio HAS yang diproduksi PT Total Solusi Bersama, Karawang Jawa Barat.
 
 
"Mereka berdalih sebagai distributor jamu dari Karawang, tapi dengan menjual obat herbal racikan mereka dengan nama perusahaan asal Minahasa Tenggara Sulut," kata Maridjan.
 
 
Lanjut pentolan Akademi Kepolisian (Akpol) ini, para pelaku akan dikenakan Pasal 198 Sub 197 Jo Pasal 198 UU RI Nomor 36 Tahun 2009, tentang Kesehatan, karena dengan sengaja memproduksi dan atau mengedarkan sediaan farmasi dan atau alat yang tak memenuhi persyaratan keamanan, khasiat, maupun kemanfaatan.
 
 
"Ancamannya 10 tahun penjara. Mereka tak bisa menunjukkan surat ijin usaha serta surat kelengkapan dari Balai POM dan Dinas Kesehatan," tandas Maridjan lagi.
 
 
Sementara itu, meski tidak bisa menunjukkan surat yang dikeluarkan instansi terkait, YCR yang berprofesi sebagai pengelola membantah usaha yang dijalankan sejak dua tahun lalu itu, ilegal. 
 
 
"Kami punya ijin dari Dinas Kesehatan, ini buktinya," kelit YCR sambil menunjukkan ijin yang tertulis di salah satu kemasan bermerek Madu Pahit.
 
 
(acha/bk-8)
 
 
 
Komentar ()
Berita Hukum
Hukum
23 May 2018 / dibaca 373 kali
MANADO (BK) : Fano Pulu (17), warga Kelurahan Banjer Lingkungan IV Kecamatan Tikala Kota Manado, nyaris menjadi korban penusukan. Meski...
Hukum
22 May 2018 / dibaca 221 kali
MANADO (BK) : Banyak pasangan yang sudah menikah mendambakan buah hati dalam kehidupan berumah tangga. Mereka bahkan harus rela menunggu...
Hukum
16 May 2018 / dibaca 372 kali
MANADO (BK) : Aparat kepolisian bertindak cepat dengan penemuan tas koper berwarna hitam di jalan Pierre Tendean (Boulevard), tepatnya dekat...
Hukum
16 May 2018 / dibaca 123 kali
MANADO (BK) : Sebanyak 1.298 liter barang bukti miras jenis cap tikus dimusnahkan di halaman Mako Lantamal VIII Manado, Rabu (16/5/2018)....
Hukum
16 May 2018 / dibaca 1112 kali
MANADO (BK) : Warga Manado dihebohkan dengan sebuah tas koper di jalan Pierre Tendean (Boulevard), tepatnya dekat Patung Wolter Monginsidi,...
Profil Perusahaan | © 2011 - 2018 BeritaKawanua.com - Terdepan Mengabarkan Fakta.