Nasional

600 Bidan Pecahkan Rekor Turunkan Angka Kematian Bayi

Oleh : Redaksi, beritakawanua.com
Sunday, 08 October 2017 03:31   391 kali
JAKARTA (BK) : Pelatihan Stimulasi Pijat Bayi (Stimulasi Inflant Massage) untuk mengurangi angka kematian bayi berhasil memecahkan Rekor Dunia Guinness World Record. Pemecahan rekor itu dilakukan lebih dari 600 bidan oleh Johnson & Johnson di Djakarta Theater Jakarta, Sabtu (7/10/2017).
 
 
“Saya sangat mengapresiasi usaha 600 bidan Indonesia membuat pelatihan pijat bayi ini,” ujar Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Yohana Yembise saat menghadiri upaya pemecahan rekor itu.
 
 
Menteri Yohana mengatakan, ini menandakan bidan di Indonesia berkomitmen dalam mengurangi angka kematian bayi. Upaya ini juga mendukung salah satu target Sustainable Development Goals (SDGs) dalam rangka menurunkan Angka Kematian Bayi (AKB) sekurang-kurangnya 12 per 1.000 kelahiran hidup pada 2030.
 
 
“Berdasarkan survey demografi dan Kesehatan Indonesia di tahun 2012, tercatat bahwa angka kematian bayi di Indonesia yaitu 32 per 1.000 kelahiran, artinya 1 dari 31 bayi meninggal sebelum mencapai usia 1 tahun," terangnya saat ditampuk untuk memberikan sambutan.
 
 
Menteri kemudian menjelaskan, salah satu faktor kematian pada bayi adalah kurangnya perawatan kulit pada bayi selama masa neonatal. Dan ini menyebabkan terjadinya sepsis pada kulit bayi, yang seharusnya bisa diatasi melalui pemijatan.
 
 
“Padahal banyak nyawa bayi yang bisa terselamatkan melalui pemijatan bayi yang jika dilakukan di tahun pertama mampu membantu perkembangan fisik dan kesehatan bayi,” jelasnya.
 
 
Menteri Yohana juga menyinggung mengenai perempuan yang menghadapi peran ganda. Berdasarkan data BPS tahun 2016, dari seluruh ibu yang memiliki anak usia di bawah 2 tahun yang sedang menyusui, 31 % diantaranya terjun ke dunia kerja.
 
 
Status peran ganda ini berpengaruh terhadap kesehatan anak-anak mereka, dimana satu sisi perempuan harus menjalankan tugasnya sebagai ibu yang bekerja, sedangkan di sisi lain harus memenuhi hak anaknya untuk mendapatkan ASI guna mencukupi asupan gizi agar anak tumbuh dan berkembang dengan baik.
 
 
Untuk itu katanya, Kementerian PPPA telah melakukan kebijakan pengembangan Kabupaten dan Kota Layak Anak (KLA) yang salah satu indikatornya adalah Pemberian Makanan Bayi dan Anak (PMBA). Dengan adanya indikator tersebut, diharapkan bisa mendorong pemerintah daerah dalam meningkatkan angka cakupan ASI Eksklusif pada anak.
 
 
“Selain itu juga bisa meningkatkan sarana-prasarana laktasi untuk ibu menyusui di tempat umum dan tempat kerja di seluruh kab/kota,” ungkap Menteri Yohana.
 
 
Menteri Yohana juga mengapresiasi usaha K/L, organisasi masyarakat, media, serta PT. Johnson & Johnson dalam menurunkan Angka Kematian Bayi di Indonesia.
 
 
“Saya berharap dengan acara pemecahan rekor ini dapat meningkatkan kesadaran masyarakat bahwa setiap bayi berhak mempunyai kehidupan awal yang sehat dengan memberikan edukasi kepada ibu melalui para bidan di Indonesia tentang pentingnya merawat kesehatan bayi,” tutup Menteri perempuan pertama asal Papua ini.
 
 
(acha/bk-8)
Komentar ()
Berita Nasional
Nasional
13 Aug 2018 / dibaca 150 kali
JAKARTA (BK) : Jumlah korban gempa 7 SR yang mengguncang wilayah Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Bali terus bertambah. Tercatat, hingga Senin...
Nasional
12 Aug 2018 / dibaca 179 kali
LOMBOK (BK) : Memasuki hari ketujuh, penanganan darurat dampak gempa bumi di Nusa Tenggara Barat (NTB) terus dilakukan. Data korban terus...
Nasional
11 Aug 2018 / dibaca 140 kali
BANTEN (BK) : Azkia Institute bekerjasama dengan Indonesia Social Justice Network (ISJN) melaksanakan kegiatan yang bertajuk "Social...
Nasional
10 Aug 2018 / dibaca 129 kali
JAKARTA (BK) : Semenjak Presiden Joko Widodo menetapkan Hari Santri melalui Keppres Nomor 22 Tahun 2015, Kementerian Agama (Kemenag) melalui...
Nasional
06 Aug 2018 / dibaca 182 kali
MANADO (BK) : Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Sulut, membuka Posko Aksi Gerakan Kemanusiaan untuk korban bencana gempa bumi Lombok,...
Profil Perusahaan | © 2011 - 2018 BeritaKawanua.com - Terdepan Mengabarkan Fakta.