Nasional

Ini Dampak Gempa di Morotai, Ratusan Rumah Rusak

Oleh : Redaksi, beritakawanua.com
Tuesday, 21 November 2017 20:54   399 kali
Satu rumah warga yang rusak karena gempa. (FOTO : IST)

MANADO (BK) : Gempa 5,7 Skala  Ritcher (SR) yang terjadi di Laut Halmahera Maluku Utara, Sabtu malam pekan lalu, ternyata mendatangkan bencana. Ratusan rumah dan bangunan rusak di Kabupaten Pulau Morotai Provinsi Maluku Utara.


Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, dampak gempa merusak bangunan di 5 desa yaitu Desa Posi-Posi, Leo-Leo Rao, Aru Burung, Lou Madoro, Saminya Mao dan Desa Waya Bula di Kecamatan Morotai Selatan Barat.


“Akibat gempa bumi tersebut, satu orang meninggal dunia dan 294 bangunan rusak,” ujar Sutopo melalui rilis yang diterima beritakawanua.com, Selasa (21/11/2017).


Sutopo merinci kerusakan akibat gempa bumi adalah 160 rumah rusak berat, 11 rumah rusak sedang, 108 rumah rusak ringan, satu Puskesmas Pembantu (Pustu) rusak berat, 12 Gereja dan satu Sekolah Dasar (SD) rusak ringan.


Sebanyak 486 jiwa dari Desa Leoleo Rao dan 75 kepala keluarga dari Desa Aru Burung, serta Lou Madoro saat ini telah diungsikan pemerintah daerah setempat ke tempat yang lebih aman.


Di Desa Posiposi terdapat 2 rumah rusak berat, 2 rusak ringan, dan 3 rusak sedang. Sementara di Desa Leoleo Rao sebanyak 56 rumah rusak berat dan 6 gereja rusak ringan.


Kerusakan juga terjadi di Desa Aru Burung yaitu 50 rumah rusak berat, 4 rusak ringan, dan 2 Gereja rusak ringan, serta satu Pustu rusak berat. Sedangkan di Desa Lou Madoro terdapat 47 rumah rusak berat, 90 rumah rusak ringan, tiga Gereja rusak ringan, satu SD rusak ringan dan 1 Pustu rusak ringan.


“BMKG telah melaporkan bahwa terus terjadi gempa susulan dengan intensitas gempa yang lebih kecil,” kata Sutopo.


Sementara itu, BPBD Kabupaten Morotai juga telah melaporkan dampak gempa kepada Posko BNPB. Saat terjadi gempa, dirasakan kuat di wilayah Pulau Morotai selama 3-5 detik.


Saat bersamaan, gempa mengakibatkan lampu padam dan warga panik berhamburan keluar rumah. Gempa ini juga dirasakan kuat di wilayah Halmahera Utara selama 3-5 detik dan membuat warga panik berhamburan keluar rumah.


“Masyarakat dihimbau untuk tenang dan meningkatkan kewaspadaan dari ancaman gempa,” pungkas Sutopo.


(acha/bk-8)

Komentar ()
Berita Nasional
Nasional
13 Aug 2018 / dibaca 150 kali
JAKARTA (BK) : Jumlah korban gempa 7 SR yang mengguncang wilayah Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Bali terus bertambah. Tercatat, hingga Senin...
Nasional
12 Aug 2018 / dibaca 186 kali
LOMBOK (BK) : Memasuki hari ketujuh, penanganan darurat dampak gempa bumi di Nusa Tenggara Barat (NTB) terus dilakukan. Data korban terus...
Nasional
11 Aug 2018 / dibaca 141 kali
BANTEN (BK) : Azkia Institute bekerjasama dengan Indonesia Social Justice Network (ISJN) melaksanakan kegiatan yang bertajuk "Social...
Nasional
10 Aug 2018 / dibaca 129 kali
JAKARTA (BK) : Semenjak Presiden Joko Widodo menetapkan Hari Santri melalui Keppres Nomor 22 Tahun 2015, Kementerian Agama (Kemenag) melalui...
Nasional
06 Aug 2018 / dibaca 182 kali
MANADO (BK) : Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Sulut, membuka Posko Aksi Gerakan Kemanusiaan untuk korban bencana gempa bumi Lombok,...
Profil Perusahaan | © 2011 - 2018 BeritaKawanua.com - Terdepan Mengabarkan Fakta.