Pendidikan

IAD Wilayah Sulut dan JMS Beri Penyuluhan Hukum di SMK Negeri 1 Manado

Oleh : Redaksi, beritakawanua.com
Wednesday, 23 October 2019 23:25   127 kali
 
IAD Wilayah Sulut dan tim Jaksa Masuk Sekolah (JMS) saat mengunjungi SMK Negeri 1 Manado untuk melakukan penyuluhan hukum. (foto: Penkum Kejati Sulut)
 
 
 
MANADO (BK) : Harta berharga yang dimiliki oleh orangtua di dunia adalah anak. Anak adalah penyejuk hati bagi keluarga. Untuk itu, anak harus dididik menjadi baik agar tidak terjerumus dalam pergaulan negatif yang berujung kenakalan remaja.
 
 
Hal ini disampaikan Ketua Ikatan Adhyaksa Dharmakarini (IAD) Wilayah Sulut, Ny. Nurhayati Andi Muh Iqbal Arief dihadapan ratusan siswa dan siswi SMK Negeri 1 Manado, Rabu(23/10/2019). Istri Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) Sulut, Andi Muh Iqbal Arief mengunjungi sekolah kejuruan tersebut untuk memberikan penyuluhan hukum bersama Tim Jaksa Masuk Sekolah (JMS) yang dipimpin Kasi Penerangan Hukum Kejati Sulut, Yoni E. Mallaka.
 
 
“Haruslah belajar dengan giat dan menjauhi narkoba, tawuran, membawa senjata tajam, balapan motor dan lain-lain yang hanya akan merusak masa depan adik-adik,” ujar Nurhayati di Bioskop Mini SMK Negeri 1 Manado, tempat dilangsungkan penyuluhan.
 
 
Nurhayati menyatakan kebanggaannya berada di tengah-tengah generasi muda, generasi penerus bangsa dan negara Indonesia. Ia berharap agar siswa-siswi di SMK Negeri 1 Manado dapat mengisi waktu dengan melakukan hal-hal baik dan menjadi inspirasi bagi keluarga, sekolah dan masyarakat.
 
 
“Kalian adalah generasi emas dan calon pemimpin negeri ini ke depan, untuk itu saya dan tim JMS ingin berbagi melalui penyuluhan hukum agar adik-adik mengenal sejak dini tentang hukum agar terhindar dari permasalahan hukum,” terang Nurhayati yang didampingi Sekretaris IAD Sulut Ny. Yoan Bukara Oroh.
 
 
Kepala SMK Negeri 1 Manado, Moody Lumintang menyampaikan apresiasi kepada Ketua IAD Wilayah Sulut dan jajaran bersama tim JMS yang melakukan penyuluhan hukum di sekolahnya. Menurutnya, penyuluhan hukum sangat selaras dengan program SMK Negeri 1 Manado, yang saat ini sedang gencarnya melaksanakan pembinaan di bidang karakter siswa.
 
 
“Kami tidak ingin peristiwa siswa membunuh gurunya di salah satu SMK swasta, terjadi lagi di Kota Manado, jangan sampai itu terjadi lagi,” tutur Lumintang.
 
 
 
Ketua IAD Wilayah Sulut, Ny. Nurhayati Andi Muh Iqbal Arief saat membawakan materi penyuluhan hukum dihadapan ratusan siswa dan siswi SMK Negeri 1 Manado. (foto: Penkum Kejati Sulut)
 
 
 
Kasi E Asisten Intelijen (Asintel) Kejati Sulut, Khathryna Ikent Pelealu memaparkan hukum dalam arti sederhana adalah aturan yang jika dilanggar ada sanksinya. Dia menyebut banyak hal-hal yang melanggar hukum yang dilakukan oleh anak-anak remaja yang masih usia sekolah.
 
 
“Yang paling banyak terjadi dewasa ini adalah penyalahgunaan narkoba, menghirup lem ehabon, tawuran, penganiayaan, membawa senjata tajam seperti pisau badik dan panah wayer, percabulan, mengendarai sepeda motor tanpa SIM dan tidak mengenakan helm,” ungkapnya.
 
 
“Ada juga yang menjadi korban trafiking (perdagangan orang) serta memposting konten-konten berupa video, gambar yang tidak layak di media sosial,” tambah Ikent.
 
 
Beberapa aturan yang ada di lingkungan sekolah, lanjutnya, bila dilanggar pasti ada sanksi seperti terlambat masuk sekolah, bolos sekolah, merusak fasilitas sekolah, mencoret-coret di lingkungan sekolah serta menggunakan atribut sekolah tidak sesuai aturan dari sekolah yang bersangkutan.
 
 
“Saya tau adik-adik disini tidak seperti itu. Tugas adik-adik adalah belajarlah dengan baik dan belajarlah sekuat tenaga, buatlah orang tua anda bangga dengan prestasi,” tegasnya.
 
 
 
 
Dia pun memberikan tips agar siswa-siswa terhindar dari hal-hal yang tidak baik seperti turut kepada orang tua dan guru, membentuk ketahanan diri melalui kegiatan-kegiatan kerohanian, pintar memilih teman dan melakukan kegiatan-kegiatan positif seperti kegiatan olahraga dan kesenian.
 
 
Sementara itu, Kasi Penkum Yoni E. Mallaka memaparkan mengenai JMS yang menjadi salah satu program unggulan Kejaksaan RI dalam rangka menciptakan anak-anak bangsa yang taat hukum, sehingga kelak menjadi generasi penerus bangsa dan memiliki masa depan yang baik.
 
 
“Tujuan kami datang kesini adalah untuk mengenalkan hukum sejak dini kepada para siswa-siswi sehingga kelak mereka tidak akan terlibat dalam hal-hal yang melanggar hukum dan hal ini akan menjauhkan dari hukuman,” ucap Mallaka.
 
 
Selain diadakan di dalam ruangan, penyuluhan juga dilaksanakan di halaman sekolah dengan menggunakan mobil penyuluhan hukum Kejati Sulut. Para siswa diberikan kesempatan secara bergantian untuk melihat contoh-contoh narkotika dan obat-obat terlarang melalui alat peraga.
Penyuluhan yang berlangsung sekitar 2 jam tersebut diakhiri dengan sesi tanya-jawab.
 
 
(acha/bk-8)
Komentar ()
Berita Pendidikan
Pendidikan
15 Aug 2019 / dibaca 299 kali
TONDANO (BK): Universitas Negeri Manado (UNIMA) terus meningkatkan produktivitas baik dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi...
Pendidikan
13 Aug 2019 / dibaca 219 kali
TONDANO (BK): Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Direktorat Jenderal Penguatan Riset dan Pengembangan melalui Direktorat Riset...
Pendidikan
12 Aug 2019 / dibaca 108 kali
MANADO (BK) : Dekan Fakultas Hukum Universitas Sam Ratulangi (Unsrat) Manado, Dr Flora Kalalo SH MH mengatakan, pelepasan lulusan sarjana...
Pendidikan
12 Aug 2019 / dibaca 177 kali
MANADO (BK) : Sebanyak 128 calon wisudawan dan wisudawati Fakultas Hukum Universitas Sam Ratulangi (Unsrat) Manado mengikuti kegiatan...
Pendidikan
09 Aug 2019 / dibaca 85 kali
MANADO (BK) : Indonesia adalah negara dengan dua pertiga luas lautan lebih besar dari daratan. Untuk itu, jika ingin menjadi bangsa yang...
Profil Perusahaan | © 2011 - 2019 BeritaKawanua.com - Terdepan Mengabarkan Fakta.