Politik

MOR-HJP Sejahterakan Driver Online Dan Pedagang Pasar Tradisional

Oleh : Redaksi, beritakawanua.com
Wednesday, 16 September 2020 02:12   180 kali

 

MANADO (BK) : Keseriusan Pasangan Calon (paslon) Wali Kota dan Wakil Wali Kota Manado, Mor Dominus Bastiaan-Hanny Joost Pajouw (Mor-HJP) untuk menciptakan kenyamanan dan kesejahteraan warga kota Manado bukan hanya isapan jempol belaka.

 

 

Tak terkecuali pengemudi dalam jaringan (daring/driver online) dan pedagang pasar tradisional kota Manado yang mendapat perhatian khusus dari kedua paslon yang dicintai masyarakat ini.

 

 

"Saat ini fokus kami pada kesejahteraan dan kenyamanan warga kota Manado, termasuk didalamnya teman-teman pengemudi online/daring dan pedagang di pasar tradisional kota Manado," ujar Mor saat ngopi sore bersama sejumlah perwakilan komunitas pengemudi daring/online kota Manado, di Bastianos kawasan Mega Mas belum lama ini.

 

 

Mor berpendapat, wabah pandemi Covid-19 sangat berdampak nyata keseluruh lapisan masyarakat kota Manado. Hal itu menjadi alasan utama Mor-HJP untuk memprioritaskan kesejahteraan dan kenyamanan warga kota Manado.

 

 

"Saat ini kita sedang menghadapi wabah pandemi Covid-19. Banyak warga kota Manado yang terdampak, termasuk teman-teman pengemudi daring/online dan pedagang di pasar tradisional, yang saya tau sangat merasakan imbasnya. Kalau kita lapar, nggak akan bisa bekerja dengan baik. Kalau nggak bisa kerja, nggak ada pendapatan, bagaimana caranya kita mau bisa hidup nyaman," jelas Mor.

 

 

 

Selama ini Saya menemui masyarakat, kami tidak mau berjanji muluk-muluk. Jika nantinya kami diberikan kepercayaan warga kota Manado untuk memimpin kota tercinta ini, prioritas kami kesejahteraan dan kenyamanan warga, tambahnya.

 

 

"Kami, saya bersama HJP tak mau warga kota Manado lapar. Untuk permasalahan teman-teman pengemudi online, sudah menjadi perhatian khusus buat kami. Kedepannya, tidak tertutup kemungkinan kami (Pemkot Manado-red) membuat aplikasi angkutan online sendiri dan kita berikan dikelola BUMD," jelas Mor yang disambut tepuk tangan perwakilan komunitas pengemudi online Manado.

 

 

Mor mengungkapkan, saat ini Pemkot Manado telah memiliki sistem terpadu, yang merupakan infrastruktur penunjang untuk membuat aplikasi angkutan online sendiri.

 

 

"Saat ini kita memiliki Cerdas Command Centre (C3). Kita bangun C3 dengan menggunakan keahlian anak-anak Manado, tidak ada dari luar Manado. Pengelolaannya pun memggunakan SDM anak-anak Manado. Jika saya mendapat restu masyarakat Manado untuk memimpin kota tercinta ini bersama Bro HJP, kita akan panggil teman-teman pengemudi online, kenapa tidak kita bangun sendiri aplikasinya. Kita sediakan ini untuk menjawab semua keluhan-keluhan teman-teman pengemudi terkait potongan-potongan yang ada. Tak hanya untuk angkutan online, untuk pedagang pasar tradisional pun akan kita sediakan aplikasi ini," jelas Mor yang kembali disambut tepuk tangan perwakilan komunitas pengemudi online Manado.

 

 

Mor mengatakan Ia akan terlebih dahulu mempelajari peraturan-peraturan pemerintah yang ada untuk bisa membantu kenyamanan dan kesejahteraan pengemudi daring/online dan pedagang pasar tradisional.

 

 

 

Mor juga sempat mengajak pengemudi daring/online untuk memaksimalkan infrastruktur yang ada.

 

 

"Sekali lagi, mari kawan-kawan pengemudi daring/online untuk memanfaatkan fasilitas infrastruktur yang ada. Dimasa pandemi Covid-19 ini kita diperhadapkan dengan anggaran yang terbatas untuk pembangunan fasilitas infrastruktur, seperti jalan. Jadi sekali lagi, kami prioritaskan untuk membantu masyarakat yang terdampak covid-19, salah satu dari 14 program kami itu menciptkan dan membuka seluas-luasnya lapangan pekerjaan yang sesuai dengan kondisi pandemi Covid-19," jelas Mor.

 

 

Membangun aplikasi angkutan online untuk pengemudi dan masyarakat Manado dan aplikasi untuk pedagang pasar tradisional menjadi solusi yang ditawarkan Mor untuk membantu masyarakat Manado yang bergerak di bidang transportasi daring dan pedagang pasar tradisional.

 

 

"Aplikasi ini nantinya akan saling bersinergi. Simbiosis mutualisme antar masyarakat, pengemudi online dan pedagang pasar tradisional. Bantu kami dan dukung kami untuk mewujudkan ini," pungkas Mor yang kembali disambut tepuk tangan perwakilan yang hadir.

 

 

Diketahui, beberapa waktu lalu, sejumlah pengurus komunitas pengemudi online bertemu Mor Bastiaan untuk menyampaikan keluhan mereka terkait besaran persentasi potongan yang diterapkan pihak aplikator. Hal ini dirasa sangat memberatkan para pengemudi daring/online.

(stev/bk-8)

Komentar ()
Berita Politik
Politik
05 Sep 2020 / dibaca 232 kali
MANADO (BK) : Pasangan Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Manado, Mor Dominus Bastiaan dan Hanny Joost Pajouw (MOR-HJP), resmi mendaftar di...
Politik
04 Sep 2020 / dibaca 230 kali
Ketua DPC Partai Kebangkitan Bangsa Kota Manado, Grace Netty Tielman menyerahkan surat keputusan dari DPP PKB yang menyatakan dukungan kepada...
Politik
28 Aug 2020 / dibaca 391 kali
MINUT (BK): Bawaslu Kabupaten Minahasa Utara mengelar Rapat Kerja Teknis Penanganan Pelanggaran Pada Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur...
Politik
27 Aug 2020 / dibaca 202 kali
MINUT (BK) : Bawaslu Minahasa Utara menggelar Bimbingan Teknis Tata Kelola Standar Pertanggung Jawaban Perbendaharaan.   Kegiatan...
Politik
27 Jun 2020 / dibaca 327 kali
AMURANG (BK): Pendamping Michaela Elsiana Paruntu (MEP) pada pilkada 9 Desember 2020 segera terjawab pekan depan. Hal itu diungkapkan...
Profil Perusahaan | © 2011 - 2020 BeritaKawanua.com - Terdepan Mengabarkan Fakta.